Friday, December 7, 2007

AKU TETAP UNDI PEMBANGKANG

Semalam aku minum pagi di sebuah restoran di Seremban. Pemilik restoran tersebut seorang bekas pegawai tentera yang sudah lama aku kenal. Dia pun menyapa aku dan kawan2 aku. Oleh kerana kerana keramahan beliau tanpa dijemput dia pun duduk disebelah aku sambil memulakan bicara.

Cerita dia tak lain dan tak bukan tentang kenaikan harga barang. Dia mengeluh kerana kenaikan harga barang yang mendadak. Susu 1 peti naik RM 4.00 dan MILO satu peti naik RM 9.00. Aku yang tak berapa arif tentang harga barang ni, jadi aku hanya mendengar sahaja. Bulan depan Horlicks pula naik RM 3.00 kata beliau, towkay kedai tempat dia selalu beli barang tu dah sound dia awal2 katanya.

Akibat dari kenaikan tu sekarang dia jual Milo Ais dengan harga RM 2.00 segelas. Baru-baru in Kementerian Perdagangan dan Hal Ehwal Pengguna datang ke Restoran beliau kerana dapat aduan mengatakan Restoran beliau menaikkan harga minuman sewenang-wenangnya. Habis abang ni kata Starbuck jual kopi RM 8.00 secawan dan MC Donald jual teh atau kopi dengan harga RM 3.50 secawan tak ada pulak kena saman. Kenapa dia seorang sahaja Kementerian nak saman. Adakah Starbuck dan McD sahaja yang terkesan oleh sebab kenaikan harga barang dan dia sebagai peniaga Restoran biasa tak terkesan? Betul jugak cakap abang ni kata aku.

Lepas tu dia sambung lagi kau nampak tak abang punya meja kat luar tu, itu pun MPS nak saman kata beliau lagi. MPS kata mengganggu jalan.Tapi kedai abang ni kat hujung sekali jalan ni tak ada sesiapa pun nak lalu jalan kaki kat sini kecuali kalau nak datang makan. Aku mengangguk tanda setuju dengan dia, sebab memang kedai dia kat hujung sekali. Kedai Mamak yang letak meja tengah jalan dan sampai ada yang letak seberang jalan tak ada pulak yang kena saman dengan MPS kata beliau.

Habis sekarang ni kau fikir lah POL (singkatan nama aku) ORANG MELAYU yang kena tindas dan diskriminasi ke atau bangsa asing yang kena tindas? Orang Melayu berniaga tanpa lesen warongnye dan barang-barang niaga kena rampas. Restoran atau warong Orang Melayu di Senawang banyak yang kena roboh dan yang nak kena roboh. Habis sekarang siapa yang kena tindas dan diskriminasi sekarang. Di Malaysia yang pemerintah nya Melayu tapi yang kena tindas adalah orang Melayu, kata abang itu. Betul jugak cakap abang askar ni kata aku, sebab aku tengok kat mana2 di Seremban ni kedai orang Melayu lah yang nak selalu dan banyak kena roboh.

Selesai berborak dan minum pagi aku pergi kedai hardware yang biasa aku pergi untuk beli barang2 kerja aku. Masuk je kedai tu towkay tu beritahu aku bulan depan harga batu putih dan batu merah naik 2 sen.Banyak … tu sebab nak buat satu rumah bukan pakai satu batu tapi puluhan ribu batu bata. Kalau satu batu naik 2 sen puluhan ribu batu berapa ribu ringgit pula nak kena tambah. Wah ..banyak tu. Towkay tu kata barang2 paip, paku dan besi pun naik lagi bulan depan. Habis la semua naik lagi aku mengeluh. Macam ni harga untuk ubahsuai atau bina rumah kena naik lagi la nampaknya mula bulan depan. Kalau tidak tak boleh nak biayai kos.

Pagi ni aku pergi Rembau nak tengok kerja. Seperti biasa aku mesti singgah di sebuah Restoran Mamak di Pekan Pedas untuk pekena roti canai dan teh tarik yang memang ‘kaw’ kat situ. Sementara menunggu makanan yang aku pesan sampai, maka aku terdengar lah perbualan 2 orang lelaki lingkungan sebaya aku kat meja belakang sedang rancak bersembang tentang kenaikan harga barang. Harga barang semua naik, tapi duit gaji kita tak naik2 pun, kata seorang antara mereka. Ini yang buat aku ‘tension’ ni kata member dia. Mana nak cukup kalau macam ni tiap2 bulan kata yang sorang lagi. Lepas tu aku dah tak dengar lagi sebab roti canai dan teh tarik aku dah sampai, aku pun dah naik malas nak pasang telinga, tak habis2 hal kenaikan harga barang lagi.

Tapi itulah hakikat yang sebenar-benarnya berlaku di Malaysia sekarang ini. Semua orang sibuk bercerita tentang kenaikan harga barang tetapi di Malaysia macam biasa lah hanya sekadar cerita kisah sedih dan duka. Tak mampu lah, duit tak ada lah, kerajaan tak patut lah naikkan harga barang tapi yang pelik dan ajaibnya rakyat Malaysia ni tak nak jugak berubah untuk menukar kerajaan yang ada. Bila kerajaan naik harga barang rakyat komplen tapi tangan2 rakyat itu juga lah yang mengundi kerajaan yang sedia ada ini. Dah tentu lah kerajaan BN (Barang Naik) tapi dia orang tetap undi jugak yang itu. Habis nak salahkan siapa lagi? Tahun depan harga petrol dan gas akan naik, harga atau bayaran tol naik lagi. Maka dah tentu harga barang dan harga perkhidmatan akan naik lagi selaras dengan kenaikan harga petrol dan lain-lain kenaikan. Tapi rakyat Malaysia tak sedar diri jugak. Tetap juga undi kerajaan yang lama tu. Kalau awak sendiri dah mengundi kerajaan BN tak payah lah nak komplen2 lagi terima aje lah segala kenaikan2 yang dikenakan.

Tak payah nak cerita2 atau nak cakap lagi terima aje dan cari lah duit lagi untuk tambahan pendapatan untuk diberikan kepada kerajaan BN yang sedia ada.

Teringat aku masa baru-baru kenaikan harga petrol sebanyak 30 sen dahulu. Ada 3 orang pakcik ni di Pekan Kuala Pilah kat satu warong teh tarik sedang panas dan hangat bersembang hal harga minyak naik. Macam2 maki hamun dan sumpah seranah keluar dari mulut pakcik2 ni sampai aku naik bengang dan boring. Akhirnya aku bangun dan pergi beritahu kat pakcik2 ni nak buat apa bising2 sebab setahu aku kat Kuala Pilah ni semuanya tak kira tua atau muda semuanya mengundi BN dalam pilihanraya 2004 yang lalu kata aku. Tak ada pun yang nak menyokong atau mengundi PAS atau lain2 dalam pilihanraya tu. Jadi apa hal nak bising2 lagi kata aku. Macam aku lain lah kata aku, kat lori aku tu terang2 ada lambang BULAN (PAS) dan aku pula sejak pilihanraya 1999 aku tak pernah mengundi BN kata aku lagi. Jadi aku boleh komplen kata aku. Senyap terus pakcik tu, nasib baik dia senyap kalau tidak aku basuh dia cukup2. UNDI…LAH..BN lagi baru PADAN MUKA KORANG SEMUA... SEMUA BARANG NAIK. AKU tetap akan undi pembangkang pilihanraya nanti. Kalau tak ada PAS atau KeAdilan bertanding biar aku undi DAP asalkan aku undi PEMBANGKANG. SIAPA NAK IKUT AKU ???

3 comments:

mahaza said...

Good one!

Anonymous said...

sokong!sokong!sokong!Jai hind! Zindabat!

Anonymous said...

BN ialah Barang Naik...memang benar tapi bilolah orang-orang kampung kito ke Jolobu ni nak berubah?....